TUKANG OJEK JADI SUSTER

Suster Ana belajar naik motor.
Bahkan di rumah sakit juga, kadang pasien panggil saya suster. Itu macam bikin saya semangat . Hingga tiap hari saya harus tetap antar suster, karena saya merasa seperti seorang suster. Walapun tidak berseragam putih. He… he… he..

Sebelumnya tidak terfikir sama sekali, kalau saya nanti menulis pengalaman saya ketika dulu sempat menjadi tukang ojek suster, di Pustu Wosi, yang tempatnya di luar kota. Saya sering menceritakan cerita ini kepada teman-teman. Kalau diceritakan langsung, cerita ini sebenarnya pendek. Tapi jika ditulis seperti ini, jadinya panjang karena banyak kata-kata. Kawan…  Ceritanya begini!

Pada tahun 2011, saya kebetulan lagi cuti kuliah. Karena libur yang cukup lama, saya memutuskan untuk pulang kampung. Saya kuliah di Universitas Tunas Pembangunan, Surakarta, Solo.  Jadi, saya menghabiskan waktu cuti di  kampung halaman selama satu tahun, yakni di Wamena. Pas kebetulan tidak ada pekerjaan jadi… Saya diminta suster Ana buat antar-jemput ke Pos di mana tempat tugas suster itu.

Suster Ana.
Suster Ana.

Ternyata banyak sekali  pengalaman yang saya dapat saat jadi tukang ojek suster. Di Pustu tempat suster kerja itu, petugasnya hanya 3 orang. Satu orang suster tetap, yakni Suster Ana. Suster yang satunya lagi hanya perawat honor, yang tinggalnya di Kota Wamena. Suster honor ini jarang sekali ke Pos, karena dia tidak memiliki kendaraan. Satu petugas lagi adalah seorang  mantri yang menetap di Pos tersebut.  Tapi jarak rumahnya senditi ke Pustu kurang lebih 30 km begitu.

Jadi awalnya, saya  malas jadi tukang ojek. Alasannya karena, saya malas capek. Sebab, jauh juga jarakanya. Bahkan pernah ban motor bocor di jalan pas di Mulima. Karena bocor lalu saya dorong motor dari situ sampe kota, itu sudah tambah bikin saya jadi semakin malas. Kadang sebelum ke Pos, kami harus ke Dinas Kesehatan ambil obat-obat, yang kadang bikin saya harus tunggu lama, sedangkan hal itu membosankan. Kadang juga pas pulang, rasa capek dan lapar-lapar. Sebab, dari Pustu Wosi kita harus singgah di Puskemas Kurulu lagi.

Pustu Wosi.
Pustu Wosi.

Namun  kerena berapa kali ketika  antar Suster Ana,  saya jadi tahu, bahwa sering  tidak ada perawat yang masuk. Karena itu, suster minta tolong saya buat bantu-bantu suster di Pustu  melayani pasien. Akhirnya saya jadi senang dan tertarik untuk ikut suster terus. Tapi saya hanya diminta suster buat bersihkan pasien yang  luka-luka, dan  mengisi obat-obat yang sudah suster pilih buat pasien dan buat suntik.  Hal lain saya tidak diizinkan, karena memang itu bukan bidang saya.

Kawan-kawan  ada lagi yang bikin saya senang . Waktu itu saya ikut suster suntik Imunisasi di desa seberang, tepatnya di  Sekolah Dasar Miakgima. Saya sangat senang, karena  saat berada di situ,  anak-anak  SD (Sekolah Dasar) tersebut panggil saya juga dengan sebutan suster.  Bahkan di rumah sakit juga, kadang pasien panggil saya suster. Itu macam bikin saya semangat. Hingga tiap hari saya harus tetap antar suster, karena saya merasa seperti seorang suster. Walapun tidak berseragam putih. He… he… he… Enaknya lagi, tiap pagi, mamanya Suster Ana selalu antar hipere(ubi) bakar. Kemudian siangnya diantar buah-buahan, kadang ubi bakar lagi, kadang juga ikan hasil nene (sebutan untuk nenek) tangap di Kali Balim.

Berfoto setelah Posyandu.
Berfoto setelah Posyandu.
Berfoto setelah Posyandu.
Berfoto setelah Posyandu.

Satu lagi. Depan  Pustu  itu ada kali. Jadi di situ tempat buang saya punya bosan dan mengantuk, dengan duduk mancing sambil tunggu suster. Itu juga Kalau memang saya tidak diperlukan suster buat bantu suster layani pasien.Ada hal yang sangat menarik juga saat melihat mantri  mengobati pasien dengan cara tradisional bercampur moderen.  Waktu mantri obati pasien yang sakit kepala dengan cara belah kepalanya dengan silet, dan keluarkan darah kotor. Habis itu mantri kasi obat buat pasien minum lagi.

Tapi tidak semua kenangan itu baik. Kebetulan suster Ana bidan jadi, beberapa kali pas ada ibu mau melahirkan, namun kebetulan tidak bisa ke Pustu. Akhirnya saya dengan suster pun kadang ke tempat ibu melahirkan  dengan  jalan kaki, karena jalannya banyak becek atau berlumpur, yang tidak bisa dilewati motor. Pernah ada ibu yang melahirkan di rumah malam hari. Rumah ibu itu ada di atas bukit. Suster Ana berusaha susah payah.  Lalu bayinya keluar dengan selamat. Tapi ari-arinya tidak bisa keluar , dan ibu itu bertahan sampai esok hari kami naik. Ada juga lagi ibu melahirkan di rumah. Tapi  karena mamanya melahirkan di parit sebelah rumah,  akhirnya kotoran ibunya tertelan bayi tersebut.  Namun sayang bayinya tidak bisa tertolong dan akhirnya meninggal dunia. Padahal bidan sudah berusaha semaksimal mungkin.

Suster Ana belajar naik motor.
Suster Ana belajar naik motor.

Sejauh ini yang saya tahu dari pengalaman saya selama antar-jemput dan bantu-bantu suster di Pustu Wosi, perawat walaupun kurang dan kadang hanya suster Ana yang melayani pasien  sendiri, pelayanan Pustu Wosi  sudah berjalan cukup baik.  Hanya saja yang jadi kendala di situ,  kurangnya tenaga medis dan kendaraan untuk memudahkan pelayanan. Akhirnya, kadang pasien bisa bisa menjadi.

Written By

Gadis yang hobi memancing ini lahir dan besar di Wamena. Menyelesaikan pendidikan sarjana di Universitas Tunas Pembangunan, Surakarta, Solo. Sekarang ia aktif dalam program Media Untuk Papua Sehat, Wamena, Kabupaten Jayawijaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *